You are here

ADI KURNIAWAN RAIH BEST PAPER ISOLA 2015

International Symposium on Language and Arts Education (ISOLA) 2015 sebagai bagian dari kerjasama antara Universiti Teknologi Mara (UiTM), Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), dan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) kembali diselenggarakan. ISOLA 2015 diselenggarakan di Anjung Sri Budiman/Annex Hall, University Teknologi MARA Shah Alam pada 10 Desember 2015. Mengulang kesuksesan  ISOLA pertama yang di gelar di UNY pada September 2014, kali ini ISOLA 2015 kembali dengan mengangkat tema “Language and Arts Education in the 21 Century: New Trends and Experiences”. Tujuan utama dari kegiatan ini adalah untuk memfasilitasi para pendidik di bidang bahasa dan seni untuk saling berbagi informasi terkait perkembangan terbaru dan pengalaman dalam mengajar bahasa dan seni. Harapannya agar informasi-informasi tersebut dapat bermanfaat bagi para pendidik di wilayah ASEAN.

Pada kesempatan tersebut 11 Mahasiswa dari S-2 Program Studi Pendidikan Seni Pascasarjana UNY terpilih sebagai pembicara dalam agenda call of papers ISOLA 2015. Selain itu terdapat satu mahasiswa S-2 Program Studi Pendidikan Seni Pascasarjana UNY yang juga berkesempatan ikut serta dalam pameran pendidikan seni rupa ASEAN. Setelah menyisihkan 100 peseta yang berasal dari berbagai negara, perwakilan S-2 Program Studi Pendidikan Seni Pascasarjana UNY berhasil meraih penghargaan sebagai ”best paper”. Paper yang terpilih berjudul “Pendidikan Musik bagi Kecerdasan Emosional Siswa Usia Remaja” karya Adi Kurniawan.

Dalam papernya, Adi mengangkat teori tentang kecerdasan emosional yang dikemukakan oleh Goleman. Teori dari Goleman menyebutkan bahwa terdapat aspek yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat emosi individu antara lain kesadaran diri, manajemen emosi, motivasi diri, empati, dan menjalin hubungan dengan orang lain (bersosialisasi). Aspek  untuk mengukur tingkat kecerdasan emosional dapat dikaitkan dengan musik seperti: 1) musik adalah representasi diri; 2) sebagai alat untuk mengolah emosi; 3) musik sebagai alat untuk memotivasi diri; 4) Aktivitas bermusik dijadikan media berempati; 5) aktivitas bermusik merupakan contoh kecil untuk bersosialisasi. Contoh tersebut mengaplikasikan tujuan dari bermasin musik, yaitu dengan instrumen yang berbeda pati tetap pada tujuan yang sama, yaitu harmoni. Melalui hubungan tersebut, dapat ditarik kesimpulan bahwa musik dapat dijadikan alat, cara, dan media untuk meningkatkan kecerdasan emosional remaja.

Selain meraih penghargaan”best paper”, Adi juga mendapatkan serfitikat sebagai pembicara dan bingkisan berupa buku dari Islamic Arts Museum Malaysia. Prestasi tersebut menunjukkan bahwa Program S-2 Pendidikan Seni UNY sebagai program studi yang tergolong masih baru telah siap mendukung misi Universitas Negeri Yogyakarta sebagai World Class University. (Andrilia)

PENGUMUMAN

Kontak Kami

PROGRAM STUDI S-2 PENDIDIKAN SENI

PROGRAM PASCASARJANA

Kampus Karangmalang, Yogyakarta 55281
Telp. +62274-550836 (front office), Hunting +62274-586168, Psw. 229; 400; & 453
Fax. +62274-520326
Website : 
http://pps.uny.ac.id
Email : prodipps.uny@gmail.com

CP : Sujarwo (081578886039)